Latest Post

7 Perangkat Lunak Penampil Gambar Mini Gratis Terbaik Untuk Windows Game Marvel Terbaik Untuk Android 10 Game Selebriti Terbaik Untuk Android Aplikasi Pedometer Terbaik Dan Aplikasi Penghitung Langkah

Selama bertahun-tahun, ketika kalian membutuhkan komputer portabel yang sebenarnya. Dan satu-satunya cara untuk mendapatkannya merupakan dengan beralih ke laptop. Kemudian, ketika prosesor seluler menjadi lebih kuat dan sistem operasi lebih fleksibel.

Kalian memiliki pilihan, dan kalian dapat tetap menggunakan desain clamshell tradisional. Atau menggunakan tablet, yang menawarkan fungsionalitas dan daya yang lebih sedikit.

Namun kenyamanan yang lebih besar dengan mengurangi keyboard dari persamaan sama sekali.

Jadi hanya masalah waktu sampai produsen giat menyadari bahwa menambahkan. Atau menghapus keyboard merupakan semua yang diperlukan.

Untuk mengubah satu menjadi yang lain. Sekarang, produk yang dihasilkan, 2-in-1, bukan hanya kategori produknya sendiri. Ini salah satu yang paling populer di industri pc.

Pertama: Apa itu 2-in-1?

Sederhananya, 2-in-1 ini merupakan laptop konvertibel yang dioptimalkan untuk sentuhan. Atau tablet yang dapat dilepas dengan layar sentuh. Dan keyboard fisik dari beberapa jenis.

Saat kalian membutuhkan tombol full-stroke dan touchpad. Kalian bisa menggunakan 2-in-1 seperti yang kalian lakukan pada laptop biasa. Namun jika kalian membutuhkan atau menginginkan akses penuh hanya ke layar.

Untuk jangka waktu yang lama, itu juga merupakan opsi. Dan kalian bisa bolak-balik di antara mode kapan pun kalian mau. Biasanya hanya membutuhkan waktu sedetik.

Yang mengatakan, kalian masih membeli pc dengan sistem operasi lengkap. Apakah itu chrome os atau windows 10. Di masa depan, macos bisa menjadi pemain.

Namun sejauh ini zpple telah menunjuk orang-orang yang membutuhkan layar sentuh.

Dan tablet/laptop konvertibilitas menuju lini ipad dan ipad pro. Yang dilengkapi ios, di pasangkan dengan keyboard opsional. Macos yang menjalankan 2-in-1 belum ada di menu apple.

Baca juga:  Laptop VR Terbaik: Notebook Ini Siap Untuk Rift

Untuk tujuan saya, saya memecah perangkat 2-in-1 menjadi dua jenis: laptop konvertibel. (Mesin satu bagian) dan tablet yang dapat dilepas (yang terbagi menjadi dua).

Laptop Konvertibel: Memutar Menjadi Beberapa Mode

Laptop konvertibel dapat berubah dari laptop ke tablet dan kembali lagi. Dengan sebagian besar sistem menampilkan desain engsel. Yang memungkinkan untuk memutar bagian keyboard hingga 360 derajat, keluar dari belakang layar.

Tipe 2-in-1 ini merupakan pilihan terbaik. Jika kalian berencana banyak menggunakan keyboard, karena kalian dijamin selalu membawanya.

(Mengetik novel amerika hebat atau bahkan laporan bisnis biasa pada permukaan datar. Dan keras dari keyboard layar virtual. Itu juga merupakan pengalaman yang tidak akan kalian harapkan dari musuh terburuk kalian.)

Karena gerakan yang dimungkinkan oleh engsel laptop konvertibel. Kalian sering dapat menggunakan sistem ini dalam berbagai mode.

Jika kalian ingin dapat berbagi layar dengan semua orang dalam rapat. Kalian dapat meletakkan bagian keyboard menghadap ke bawah di atas meja. Dan menampilkan layar di depan, bergaya kios.

Atau, kalian bisa menopangnya di tepi depannya. Yang memakan lebih sedikit ruang daripada mode lainnya. Untuk fleksibilitas, sulit untuk mengalahkan 2-in-1 semacam ini.

Dalam mesin konvertibel, baterai dan motherboard biasanya terletak di bagian bawah. sehingga seimbang untuk digunakan di pangkuan atau di atas meja.

Tutup bawah clamshell yang stabil juga merupakan platform pengetikan yang lebih baik. Daripada panel casing keyboard yang terkadang tipis dan dapat dilepas.

Ada juga lebih banyak ruang untuk baterai dalam faktor bentuk laptop. Yang menghasilkan masa pakai baterai yang lebih baik.

Kelemahan dari gaya mesin ini termasuk sedikit bobot ekstra dari baterai tersebut. Dan beberapa ketebalan ekstra, karena mekanisme engselnya sedikit lebih rumit daripada laptop.

Baca juga:  7 Notebook Mulai Dari 2 Jutaan Terbaru

Dimana bagian bawah terpasang secara permanen, konvertibel berarti kalian selalu membawa bobot ekstra. Dan sebagian besar keyboard ke mana pun kalian pergi.

Tablet yang Dapat Dilepas: Dua Perangkat dalam Satu

Tablet 2-in-1 ini dapat dilepas pada dasarnya adalah papan tulis dengan casing keyboard. Atau juga dok keyboard. Opsi dok sedikit lebih stabil daripada casing keyboard. Namun ide umumnya sama.

Kalian bisa melepas bagian keyboard tablet dan meninggalkannya saat kalian menginginkan portabilitas maksimum. Berbagai Surface yang dapat dilepas dari microsoft (keluarga surface book, pro, dan go). Merupakan model garda depan dari jenis ini.

Tablet batu tulis windows 10 (dan rekan-rekan mereka yang dapat dilepas). Ini cenderung memiliki berat kurang dari 2 pon sendiri. dan menambahkan kasing atau dok keyboard dapat menggandakan berat total sistem. Tablet dengan dok keyboard yang dirancang dengan baik.

Dan terpasang secara fungsional tidak dapat dibedakan dari laptop clamshell. Serta beberapa dok yang dapat dilepas berisi sel baterai ekstra. Dan dapat sangat memperpanjang jumlah waktu kalian dapat bekerja tanpa kabel.

Casing keyboard yang lebih sederhana biasanya tidak memiliki kelebihan seperti sel baterai ekstra. Dan sebagian besar akan terlihat fleksibel secara fisik.

Namun jika keyboard hanya merupakan kebutuhan sesekali untuk kalian. Kemungkinan kalian tidak akan terlalu keberatan.

Nah untuk manfaat casing keyboard merupakan lebih tipis dan lebih ringan secara keseluruhan. Daripada bagian bawah laptop atau konvertibel biasa. Tablet hibrida yang dapat dilepas, bagaimanapun, cenderung sangat berat.

Dimana semua komponen dan baterai sistem, dan karenanya beratnya, selalu terlokalisasi di layar. Kalian akan ingin memeriksa pola penggunaan kalian.

Baca juga:  Headline Lenovo Yoga Slim 7i Carbon

Untuk menentukan apakah memegang pc di tangan kalian. Dan berinteraksi dengan layar sentuh benar-benar tepat untuk kalian.

Menggunakan tablet untuk menggambar catatan pada slide secara real time. Memasang kembali keyboard hanya membutuhkan beberapa detik.

Spesifikasi Teknis: Apa yang Harus Diperhatikan dalam 2-in-1

Spesifikasi lainnya (ukuran layar, ruang penyimpanan, prosesor yang digunakan, dan sebagainya) untuk konvertibel. Dan hibrida yang dapat dilepas umumnya mengikuti garis yang sama dengan laptop standar.

Dan tablet windows 10, yang berarti kalian harus membayar lebih. Jika kalian menginginkan kecepatan tambahan, fitur yang lebih mewah. Atau desain yang lebih tipis dan lebih mencolok.

Misalnya, sistem dengan prosesor intel core i3. Atau core i5 tanpa kipas cenderung memiliki daya tahan baterai yang sangat baik. Dan bodi yang sangat tipis. Chip ini umumnya apa yang akan kalian temukan di detachables.

Karena itu, kalian harus memperkirakan bahwa sistem ini akan sedikit kurang kuat. Dibandingkan laptop berukuran sebanding atau 2-in-1 yang dapat dikonversi. Karena prosesor seluler berdaya rendah ini dirancang untuk operasi yang tenang.

Dan tenang (yang kalian inginkan untuk sistem yang kalian ‘menggunakan di pangkuan kalian. Atau memegang di tangan kalian) lebih daripada untuk kecepatan super.

Sebaliknya, sistem 2-in-1 yang tidak dapat dilepas lebih cenderung menggunakan intel core i5. Atau core i7 yang lebih bertenaga dengan kipas pendingin. Dan bahkan mungkin prosesor grafis terpisah.

Ini kemungkinan akan menjadi perangkat yang lebih tebal. Namun kalian akan memiliki lebih banyak kekuatan untuk melakukan pekerjaan pembuatan media. Yang lebih menuntut atau multitasking yang berat di lapangan.

Seperti halnya hal lain saat berbelanja komputer. Ini semua merupakan permainan kompromi.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.