Latest Post

7 Perangkat Lunak Penampil Gambar Mini Gratis Terbaik Untuk Windows Game Marvel Terbaik Untuk Android 10 Game Selebriti Terbaik Untuk Android Aplikasi Pedometer Terbaik Dan Aplikasi Penghitung Langkah

Halo sahabat, apa kabarnya nih? semoga pada sehat selalu yah. Kali ini saya akan memberikan tips cara memotret orang dengan benar. Jadi simak terus yah artikel ini!

Mempelajari cara memotret orang dapat membawa kalian sangat jauh dalam hobi fotografi. Atau bahkan karier fotografi kalian. Memotret orang bisa menjadi tugas yang sangat menakutkan.

Dimana secara implisit ada banyak tekanan pada fotografer. Saat mengambil foto orang karena subjek kalian. Sering menunggu untuk melihat hasil dan gambar akhir!

Menjadi fotografer orang hebat sering dimulai dengan menjadi orang baik. Jika demikian, maka kalian baik-baik saja di jalan! Jadi dalam panduan ini saya akan membagikan tips dan cara memotret dengan baik dan benar.

Mode Prioritas Aperture

Langkah pertama adalah menyetel kamera ke mode prioritas aperture. Supaya memudahkan kalian mengontrol kedalaman bidang. Depth of field merupakan seberapa banyak atau sedikit kalian ingin fokus di foto kalian.

Saat memotret orang, kedalaman bidang adalah salah satu hal pertama yang saya visualisasikan. Dan sebelum menekan rana. Ini merupakan saat saya memutuskan berapa banyak dan apa yang saya inginkan di dalam atau di luar fokus.

Mode ap memungkinkan kalian memilih aperture dengan mudah. Sementara itu kamera akan menentukan kecepatan rana kalian. Ini bagus untuk saat kalian ingin dengan cepat mengubah kedalaman arsip. Tanpa khawatir mengubah rana kalian.

Dimana ada banyak fotografer profesional menggunakan mode Prioritas aperture. Terutama dalam kondisi yang berubah dengan cepat.

Contohnya di pesta pernikahan atau dengan sesi keluarga yang bergerak cepat. Untuk mempertahankan fokus pada subjek di bawah, aperture lebar, f/1.8. Dipilih untuk mengaburkan latar belakang.

Baca juga:  Cara Menguasai Pemasaran Facebook Gratis

Foto Satu Orang Dan Foto Grup

Pada saat memotret satu orang, bereksperimenlah dengan memotret terbuka lebar. Pada lensa kalian pada aperture terlebar (angka f/stop terendah, seperti f/2.0 misalnya). Agar mencapai keburaman latar belakang yang bagus. Ini akan menyebabkan subjek kalian benar-benar muncul dari gambar.

Tetapi, untuk pemotretan grup, seperti di bawah ini. Jangan memotret pada aperture lebar seperti itu. Karena hal ini dapat menyebabkan orang-orang tertentu menjadi tidak fokus.

Kalian sebaiknya meningkatkan aperture ke f/4.0-f/8.0. Sehingga akan memungkinkan seluruh grup dalam fokus yang tajam. Serta tajam yang kalian inginkan.

Gunakan Lensa yang Lebih Panjang

Menggunakan lensa panjang untuk foto satu orang dan kelompok kecil. Akan membantu dalam dua cara utama. Pertama, lensa yang lebih panjang biasanya memiliki tampilan yang lebih tipis. Untuk subjek kalian.

Kedua, salah satu penentu utama depth of field adalah panjang fokus lensa. Semakin panjang lensa, semakin mudah dan semakin banyak keburaman latar belakang.

Seperti dibahas di atas, ini akan mengisolasi subjek kalian di foto kalian. Ini adalah tampilan potret yang menyenangkan. Beberapa lensa yang ideal adalah 70-200 f/2.8 atau 85 f/1.4 atau f/1.8. Jika kalian hanya memiliki lensa telefoto yang disertakan dengan kamera kalian.

Daripada menggunakan lensa itu di ujung rentang zoom yang lebih panjang. Menggunakan zoom panjang seperti nikon 70-200 f2.8, sangat penting untuk foto di bawah ini.

Gunakan Sudut Lebar untuk Menggabungkan Lingkungan

Kalian jangan ragu untuk mencampurnya dan menggunakan lensa sudut lebar. Saat kalian ingin memasukkan elemen alam atau arsitektur ke dalam foto kalian. Ini tidak hanya bagus untuk memiliki keserbagunaan dalam citra kalian.

Baca juga:  Adaptor Jaringan USB Terbaik Untuk Menghubungkan Internet ke komputer

Tetapi juga benar-benar dapat menambah tampilan keseluruhan foto dengan memasukkan lanskap. Yang menakjubkan ke dalam komposisi. Lensa yang menurut saya bagus adalah 24mm, 35mm, atau bahkan 50mm.

Berbicara

Berbicara dengan subjek kalian sangat besar! Jadi mulailah mengobrol! Itu membuatnya tetap pribadi, menyenangkan dan jauh lebih santai. Ini adalah perasaan alami bagi orang-orang untuk menutup ketika kamera diarahkan ke mereka.

Sangat penting untuk menerobos penghalang itu dan berkomunikasi dengan mereka selama sesi kalian. Saat kalian mengambil foto. Yakinkan diri kalian dan beri tahu mereka secara lisan betapa bagusnya foto tersebut

Peningkatan kepercayaan diri ini akan memberi mereka energi dan membiarkan mereka bersantai. Serta lebih nyaman di depan lensa kalian.

Tunjukkan Barangnya

Tips hebat yang saya pelajari saat pertama kali memulai. Adalah ketika kalian mendapatkan foto yang sangat bagus. Tunjukkan kepada mereka di bagian belakang kamera kalian! Ini tidak hanya akan memberi mereka sedikit kesenangan. Dengan melihat tampilan gambar yang canggih.

Tetapi juga akan membuat mereka bersemangat. Serta yakin bahwa kalian mendapatkan beberapa gambar yang bagus. Kalian tidak perlu menunjukkan semua foto kalian kepada mereka.

Cukup foto yang benar-benar kalian rasakan di kamera. Seperti foto dengan eksposur yang bagus dan komposisi yang mengagumkan.

Jangan Takut Memberi Arah

Jika kalian menjadi fotografer pernikahan dan potret Penting untuk disadari. Bahwa sebagian besar orang yang akan kalian potret bukan model profesional. Faktanya, mereka tidak tahu pose mana yang terlihat alami dan mana yang tidak.

Jadi kalian jangan ragu untuk menunjukkan pose yang ada dalam pikiran kalian. Dengan melakukan pose itu sendiri. Dengan begitu, kalian dapat melihat secara visual apa yang ada dalam pikiran kalian. Serta tidak akan merasa canggung melakukannya sendiri.

Baca juga:  Cara Membuat Kuas Photoshop Kustom Sendiri

Kerjakan Posenya

Setelah kalian mendapatkan subjek atau subjek kalian ke dalam pose yang bagus. Kerjakan pose tersebut dengan memotretnya dari sudut dan perspektif yang berbeda. Kalian bahkan dapat meminta subjek kalian untuk melihat dengan cara yang berbeda.

Hasilnya akan menjadi berbagai tampilan dan sudut pandang yang sedikit berbeda. Yang kemudian dapat kalian pilih sebagai favorit kalian.

Kalian dapat mencadangkan, mendekat untuk menangkap emosi mereka. Mengisi bingkai, membidik dari atas dan samping, turun ke tanah. Sementara subjek kalian tetap di satu posisi dan berpose.

Berhati-hatilah dengan Sudut Ekstrim

Sudut, bila digunakan secara efektif dapat bermanfaat bagi kalian. Namun, berhati-hatilah terhadap sudut yang tidak menyanjung subjek kalian.

Misalnya, sudut ultra rendah yang melihat ke arah subjek kalian. Mungkin terlihat menarik dan kreatif. Tetapi sudut yang rendah sering kali tidak menyanjung subjek kalian.

Candid

Semua orang menyukai foto candid. Karena ini adalah beberapa foto paling alami yang bisa kalian dapatkan. Ada dua cara untuk mendapatkan candid.

Salah satu caranya merupakan dengan mendorong subjek kalian. Dan berbicara dengan mereka, yang sering kali dapat menciptakan momen yang jujur.

Cara lainnya adalah dengan hanya mundur dan menjadi pengamat. Dalam peran pengamat, cobalah untuk menggunakan lensa telefoto dan tanpa lampu kilat.

Jika memungkinkan sehingga kalian dapat diam-diam berdiri dan mengambil foto. Kalian bisa melakukan ini tanpa menarik perhatian pada diri sendiri dengan menjadi menonjol.

Cukup dengan memberi subjek kalian ruang dan membiarkan mereka memiliki kesempatan. Untuk berinteraksi satu sama lain. Kalian dapat mengambil momen “di antara” yang sering kali menyenangkan dan santai.

Leave a Reply

Your email address will not be published.